September 29, 2022

Naluri Jiwa

Pada malam,,

Dimana rasa mulai tersudutkan oleh petang. Warna warni bintang bukan lagi hal yang menantang.

Kecuali kau dan aku sedang saling pulang. Pada pelukan rindu yang semakin pekat melintang. Andai hembusan angin malam ini mampu membawamu pada dekapanku.

Andai rembulan mampu membawa senyummu di pelukannya, pasti takkan kuluangkan waktu untuk sekedar berkedip memandangimu. Hanya kau dan aku di penghujung malam yang sunyi, dan aku berhenti pada tarian labirinmu.

Aku lelaki dan kau wanita, bukan sosok insani yang saling asing, kita hanya sosok insani yang saling memadu kasih…

Kau dan aku…

.

Oleh: Gembalakata (Selebung Timur)

(Baca Juga; Seikat Janji)

 

You may have missed